Al-Kafirun – 109

Surah Al-Kafirun (سورة الكافرون) adalah surah ke-109 dalam Al Quran. Surah ini terdiri atas 6 ayat dan termasuk surah Makkiyah. Nama Al Kaafiruun (orang-orang kafir) diambil dari kata yang muncul pada ayat pertama surat ini.

Isi kandungan surah ini adalah tidak diizinkannya berkompromi dalam bentuk mencampuradukkan ajaran agama.

An-Nasr – 110

Surah An-Nasr (سورة النصر) adalah surat ke-110 dalam Al Quran. Surat ini terdiri atas 3 ayat dan termasuk surah Madaniyah. An Nashr bererti pertolongan, nama surah ini berkaitan dengan topik surat ini yakni janji bahawa pertolongan Allah akan datang dan Islam akan memperoleh kemenangan.

Al-Lahab – 111

Surah Al-Lahab (Bahasa Arab: سورة اللهب‎) adalah surat ke-111 dalam Al-Quran. Surat ini terdiri atas 5 ayat, termasuk golongan surah Makkiyah, diturunkan sesudah Surah Al-Fath. Nama Al-Lahab diambil dari kata Al-Lahab yang terdapat pada ayat ketiga surat ini yang ertinya gejolak api, dan merujuk pada Abu Lahab. Surat ini juga dinamakan Surah Al-Masad ( سورة المسد, sabut).

Surah ini diturunkan selepas Nabi Muhammad s.a.w. memulakan dakwah secara terbuka kepada semua penduduk Makkah dengan memanggil mereka berhimpun di Bukit Safa, sekitar tahun 613 M. Abu Lahab dengan segera mengutuk baginda.[1]

Al-Ikhlas – 112

Sūraṯ al-Ikhlāṣ (Bahasa Arab: سورة الإخلاص‎) (Yang Ikhlas), atau Sūraṯ al-Tawḥīd (Bahasa Arab: سورة التوحيد‎) (Monoteisme) adalah surah ke-112 dalam al-Quran. Ia merupakan penyataan ringkas tauhid, keesaan mutlak Allah, yang terdiri daripada 4 ayat. Al-Ikhlas bererti “kesucian” atau “penulenan”, yang bermaksud untuk kekal suci dan setia atau keadaan membersihkan jiwa seseorang dari kepercayaan bukan-Islam, seperti paganisme dankemusyrikan. Ini adalah satu-satunya surah dalam al-Quran yang namanya tidak hadir atau tidak mempunyai hubungan linguistik terhadap surah itu sendiri.

Status surah ini diperdebatkan apakah ia sebuah surah Makkiyah atauMadaniyah. Yang pertama tampaknya lebih mungkin, terutama kerana ia seperti menyentuh secara tidak langsung hal Bilal, yang, ketika dia sedang diseksa oleh tuannya yang kejam, berulang kali mengatakan “Ahad, Ahad! “(Tunggal, merujuk kepada Allah). Hal ini dilaporkan dari Ubay ibn Ka’ab yang terungkap setelah kaum musyrikin bertanya “Wahai Muhammad! Beritahu kami garis keturunan Tuhanmu.”

Al-Falaq – 113

Surah Al-Falaq (سورة الفلق) adalah surah yang tergolong surah Makkiyah selepas Surah Al-Fiil. Surah ini mengandungi lima ayat dan diletakkan dalam susunan surah sebagai surah yang ke 113.

An-Nas – 114

Surah An-Nas (سورة الناس) adalah surah ke 114 dan merupakan surah terakhir dari Al-Quran. Ia adalah doa 6 ayat ringkas, meminta kepada Allah untuk perlindungan dariSyaitan. Ia adalah surah Makkiyah.

Ia dan Surah Al-Falaq adalah bersama diistilahkan mu’awwidhatayn; diperlakukan dengan kasarnya tema yang sama, mereka membentuk pasangan semulajadi. Terdapat tradisiSunnah dalam membacanya ke atas yang sakit atau sebelum tidur.


ke Atas